PENTINGNYA MENGIKUTI SUNNAH RASULULLAH SAW

0 545
banner 468x60
banner 160x600

BandungCityToday.com - Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :
“Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.”
(QS Al-Hasyr: 7)

Dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah SAW telah bersabda,
"Barangsiapa yang mentaatiku, maka dia telah mentaati Allah. Dan barangsiapa yang mendurhakaiku, maka dia telah mendurhakai Allah. Begitu pula, barangsiapa yang mentaati petugasku, maka dia telah mentaatiku, dan barangsiapa mendurhakai petugasku, maka dia telah mendurhakaiku.”
(Hadits Riwayat Bukhari)

Dari Abu Hurairah ra. lagi, bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:
“Semua ummatku akan memasuki syurga kecuali yang enggan memasukinya. Siapa yang mentaatiku akan memasuki syurga, dan siapa yang mendurhakaiku, maka dialah orang yang enggan memasuki syurga.”
(Hadits Riwayat Bukhari)

Imam Muhammad bin Ismail al-Bukhari berkata,
“Orang muslim yang paling utama adalah orang yang menghidupkan sunnah-sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah ditinggalkan (manusia), maka bersabarlah wahai para pencinta sunnah (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam), karena sesungguhnya kalian adalah orang yang paling sedikit jumlahnya (di kalangan manusia)”
(Hadits Riwayat Bukhari)

Dari Anas bin Malik ra. katanya, Rasulullah SAW telah berkata kepadaku:
“Hai anakku! Jika engkau mampu tidak menyimpan dendam kepada orang lain sejak dari pagi sampai ke petangmu, hendaklah engkau kekalkan kelakuan itu!”
Kemudian Beliau menyambung pula:
“Hai anakku! Itulah perjalananku (sunnahku), dan barangsiapa yang menyukai sunnahku, maka dia telah menyukaiku, dan barangsiapa yang menyukaiku, dia akan berada denganku di dalam syurga! “
(Hadits Riwayat Tarmidzi)
Dari Ibnu Abbas ra. bahwa Nabi SAW yang berkata:
"Barangsiapa yang berpegang dengan sunnahku, ketika merata kerusakan pada ummatku, maka baginya pahala seratus orang yang mati syahid".
(Hadits Riwayat Baihaqi)

Dalam riwayat Thabarani dari Abu Hurairah ra. ada sedikit perbedaan, yaitu :
"Barangsiapa yang berpegang dengan sunnahku, ketika merata kerusakan pada ummatku, maka baginya pahala orang yang mati syahid.”
(Hadits Riwayat At Thabrani, Kitab At-Targhib Wat-Tarhib 1: 44)
Thabarani dan Abu Nu'aim telah mengeluarkan sebuah Hadist marfuk (langsung mendengar ucapan Rasulullah SAW) yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra. bahwa Nabi SAW telah bersabda :
“Orang yang berpegang kepada sunnahku dalam zaman kerusakan ummatku akan mendapat pahala orang yang mati syahid.”
(Hadits Riwayat Thabarani dan Abu Nu'aim)

Imam Hakim pula meriwayatkan dari Abu Hurairah ra. juga bahwa Nabi SAW telah berkata:
“Orang yang berpegang kepada sunnahku dalam masa perselisihan diantara ummatku adalah seperti orang yang menggenggam bara api.”
(Hadits Riwayat Imam Hakim, Kitab Kanzul Ummal 1: 47)
Dan Imam Muslim pula meriwayatkan dari Anas ra. dari Rasulullah SAW katanya:
“Orang yang tidak suka kepada sunnahku, bukanlah dia dari golonganku!”
(HR Muslim)

Demikian pula yang dikeluarkan oleh Ibnu Asakir dari Ibnu Umar ra. cuma ada tambahan di permulaannya berbunyi:
“Barangsiapa yang berpegang kepada sunnahku, maka dia dari golonganku. Orang yang tidak suka kepada sunnahku, bukanlah dia dari golonganku”
(HR Ibnu Asakir)
Kemudian Daraquthni pula mengeluarkan sebuah Hadis dari Siti Aisyah r.a. dari Nabi SAW katanya:
“Barangsiapa yang berpegang kepada sunnahku akan memasuki syurga!”
(HR Daraquthni)
Dan dikeluarkan oleh As-Sajzi dari Anas ra. dari Nabi SAW katanya:
“Barangsiapa yang menghidupkan sunnahku, maka dia telah mengasihiku, dan siapa yang mengasihiku dia akan memasuki syurga bersama-sama aku!”
(HR As-Sajzi)
PENTINGNYA MENGIKUTI APA YANG DIPERINTAHKAN RASULULLAH SAW DAN MENJAUHI LARANGAN BELIAU
Sebuah hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
“Aku diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi bahwa tiada sesembahan yang benar melainkan Allah dan agar mereka beriman kepada apa yang kubawa. Bila mereka melakukan itu maka mereka telah melindungi darah dan harta mereka dariku kecuali dengan haknya. Adapun perhitungannya diserahkan kepada Allah.”
(Shahih, HR. Muslim, Kitabul Iman Bab Al-Amru bi Qitalin Nas Hatta.)

Bahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala telah tegaskan dalam firman-Nya :
“Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah.”
(QS Al-Hasyr: 7)

Dari ‘Amr bin ‘Auf bin Zaid al-Muzani radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barangsiapa yang menghidupkan satu sunnah dari sunnah-sunnahku, kemudian diamalkan oleh manusia, maka dia akan mendapatkan (pahala) seperti pahala orang-orang yang mengamalkannya, dengan tidak mengurangi pahala mereka sedikit pun".
(HR Ibnu Majah, dalam kitab “Sunan Ibnu Majah” pada Bab: “(Keutamaan) orang yang menghidupkan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah ditinggalkan (manusia)”)
Dari Jabir ra. bercerita, katanya:
“Suatu peristiwa datanglah beberapa Malaikat kepada Nabi SAW ketika Beliau sedang tidur, lalu mereka berkata:
“Bahwa sesungguhnya teman kamu ini dapat diberikan beberapa perumpamaan, cobalah berikan perumpamaan baginya!
Maka berkata yang satu: “Dia ini sedang tidur.”
Yang lain berkata: “Meskipun matanya tidur, namun hatinya tetap sadar!”
Lalu berkata pula Malaikat yang lain:
“Perumpamaan temanmu ini ialah perumpamaan seorang lelaki yang baru selesai membangun sebuah rumah, lalu dia pun mengadakan undangan makan, dan mengundang orang datang kepadanya. Jadi, siapa saja yang menerima undangan itu, dia akan memasuki rumah itu, dan dapatlah dia memakan dari makanan yang disediakan itu. Dan sesiapa yang menolak undangan itu, tidak akan memasuki rumah itu, dan tidak dapatlah dia memakan dari makanan yang disediakan di situ!”

Kemudian berkata Malaikat yang mendengar perumpamaan itu:
“Jelaskanlah perkara ini kepadanya (Nabi Muhammad) supaya dia mengertinya!”
Lalu ada Malaikat yang berkata: “Bukankah dia sedang tidur?!”
Jawab yang lain: “Bukankah sudah aku katakan; matanya saja yang tidur, namun hatinya sadar (dapat menangkap maksud dari berita ini).”
Maka para Malaikat itu pun berkata: “Rumah itu diibaratkan dengan 'Syurga', dan orang yang mengundang itu ialah 'Muhammad' itu sendiri. Tegasnya, siapa saja yang mentaati Muhammad, maka dia mentaati Allah. Dan siapa saja yang mendurhakai Muhammad, maka dia mendurhakai Allah. Dan Muhammad itu adalah penengah (di antara Allah) dengan manusia!
(HR Bukhari, dan Ad-Darimi juga mengeluarkan cerita yang sama dari Rabitah Al-jarasyi ra. dengan maksudnya yang sama, dalam kitab: Al-Misykah, hal. 21)

Dari Abu Musa Al-Asy'ari ra. bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:
“Hanyalah perumpamaanku dan perumpamaan apa yang diutus Allah kepadaku adalah perumpamaan seorang lelaki yang datang kepada suatu kaum,
lalu dia berkata kepada mereka:
“Hai kaumku! Saya lihat dengan mataku sendiri, ada suatu bala tentara yang datang, dan saya adalah pemberi peringatan yang telanjang (dapat dimaksudkan: yang paling jujur), maka selamatkanlah diri kamu! Selamatkanlah! Kerana itu ada di antara kaumnya yang mentaatinya, maka dari sejak malam mereka telah keluar melarikan diri dengan secara teratur, hingga akhirnya mereka selamat. Ketika sekumpulan yang lain telah mendustakannya, dan mereka terus menetap di tempat mereka. Akhirnya, mereka sejak pagi buta telah diserang oleh bala tentara (musuh) itu, yang membinasakan mereka serta memukul bersih apa saja yang ada di hadapannya. Itulah dia perumpamaan siapa yang mentaatiku serta menuruti apa yang saya sampaikan kepadanya. Demikian pula perumpamaan siapa yang mendurhakaiku serta mendustakan apa yang saya sampaikan kepadanya dari perkara kebenaran itu.'
(HR Ad Darimi)

Razin telah membawa suatu berita dari Umar ra. yang dirafakkannya (marfuk/langsung didengar dari Rasulullah SAW) kepada Rasulullah SAW sabdanya:
“Aku sudah menanyakan Tuhanku tentang perselisihan para sahabatku sepeninggalku, lalu Allah mewahyukan kepadaku, katanya:
“Wahai Muhammad! Sesungguhnya semua para sahabatmu itu dalam pandanganku adalah umpama bintang-bintang di langit, setengah mereka lebih teguh dari setengah yang lain, namun bagi setiap satu darinya ada cahayanya yang tersendiri. Maka barangsiapa yang mengambil sesuatu dari apa yang ada pada diri mereka tanpa memandang pada perselisihan mereka itu, maka dia itu dalam pandanganku berada di atas kebenaran.”
Kemudian Nabi SAW pun berkata:
“Para sahabatku itu seumpama bintang-bintang maka siapa saja dari mereka yang kamu ikuti, kamu akan mendapat petunjuk”
(Kitab Jam'ul-Fawa'id 2:201)

Dari Al-Irbadh bin Sariyah ra. yang menceritakan suatu peristiwa, katanya:
“Pada suatu hari Rasulullah SAW telah mengimami kami satu shalat, dan sesudah selesai shalat, Beliau lalu menghadapkan wajahnya kepada kami serta menyampaikan suatu pidato yang sungguh berkesan sekali pada diri kami, sehingga bercucuranlah air mata kami dan gemetarlah segala urat perut kami.
Sehabis pidato itu, telah bangun seorang lelaki berkata:
“Ya Rasulullah! Seolah-olah pidato ini adalah suatu pidato terakhir untuk mengucapkan selamat tinggal! Jadi, apakah yang patut engkau pesankan untuk kami?!”
Jawab Beliau:
“Aku berpesan kepada kamu supaya bertaqwa kepada Allah, selalu mendengar perintah dan mentaatinya, walaupun yang memerintah itu seorang hamba habsyi (yang hitam warna kulitnya). Kerana sesungguhnya, siapa saja yang hidup di antara kamu sesudahku nanti dia akan melihat perselisihan-perselisihan yang banyak. Maka ketika itu, hendaklah kamu berpegang teguh kepada perjalananku dan pejalanan para Khulafaur-Rasyidin (sahabat Rasulullah) yang sudah tertunjuk (oleh hidayatku), hendaklah kamu berpegang kuat dengannya, dan gigitlah dia dengan gigi geraham kamu. Berhati-hatilah kamu dengan mengada-adakan (hukum) yang baru, karena setiap hukum yang diada-adakan itu adalah bid'ah, dan setiap bid'ah itu adalah sesat!”
(HR Imam Tarmidzi dan Abu Daud)

Dari Hudzaifah bin Al-Yaman ra. telah merafakkan bicara ini kepada Nabi SAW sabdanya:
“Aku tidak tahu berapa lama lagi aku akan berada bersama-sama kamu. Tetapi aku mengingatkan kamu supaya mengikuti dua orang ini sepeninggalku.”
Lalu beliau menunjuk kepada Abu Bakar dan Umar radhiallahu-anhuma.
Sambungnya lagi:
“Ambillah petunjuk yang diberikan Ammar, dan dengar apa yang dibicarakan Ibnu Mas'ud dan percayailah dia!” (HR Tarmidzi)

Dari Bilal bin Al-Haris Al-Muzani ra. bahwasanya Rasulullah SAW telah bersabda:
“Barangsiapa yang menghidupkan satu sunnat (sunnah/jalan) dari sunnatku yang telah ditinggalkan orang sepeninggalku, maka baginya pahala seperti pahala-pahala orang yang mengamalkannya sesudah itu, tiada dikurangi sedikit pun dari pahala-pahala mereka (yang mengamalkannya itu). Dan barangsiapa yang mengadaadakan suatu bid'ah yang menyesatkan yang tiada diridhai Allah dan RasuINya, maka dia akan menanggung dosanya seperti dosadosa orang yang mengamalkannya, tiada dikurangi sedikit pun dari dosa-dosa orang yang mengamalkannya.”
(HR Tarmidzi, dan Ibnu Majah juga meriwayatkan suatu Hadist yang serupa ini dari Katsir bin Abdullah bin Amru, dari bapaknya, yang diterima dari kakeknya)

Dari Amru bin Auf ra. bahwasanya Rasulullah SAW telah bersabda:
“Sesungguhnya agama (Islam) itu akan kembali ke Hijaz, sebagaimana ular yang kembali ke dalam lobangnya. Lalu agama itu akan tertambat di Hijaz umpama tertambatnya unta-unta di puncak gunung. Sesungguhnya agama itu lahir asing (Ghuraba/tidak dikenali orang), dan dia akan kembali asing seperti mula lahimya. Maka berbahagialah orang-orang asing itu (yakni kaum yang bukan Arab), kerana merekalah yang akan membetulkan apa yang dirusakkan manusia dari sunnatku sepeninggalku nanti."
(HR Tarmidzi)

Dari Abdullah bin Amru ra. bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:
“Akan berlaku ke atas ummatku seperti mana yang berlaku ke atas kaum Bani Israel umpama sepasang sepatu, satu dengan yang lain, sampai terjadi di antara mereka orang yang mendatangi (melakukan zina) ibunya secara terang-terangan, demikian pula yang akan berlaku pada ummatku juga. Dan bahwasanya kaum Bani Israel akan terpecah-belah kepada tujuh puluh dua (72) kaum, dan ummatku pula akan terpecah-belah kepada tujuh puluh tiga (73) kaum, semuanya adalah di dalam neraka, kecuali satu kaum saja.
Para sahabat bertanya: “Siapa kaum itu, hai Rasulullah?!”
Jawab Beliau: “Kaum yang mengikutiku dan mengikuti para sahabatku!”
(HR Tarmidzi, dalam riwayat lainnya, Beliau SAW menjawab : “Ahlu sunnah wal jama’ah.”)

Wallahu ‘alam bishawab………….

 


Penyunting:
Raja Copas Abu Jihad Muhammad al-Indunisiy
2017

Sumber:

http://azharjaafar.blogspot.co.uk/2008/08/pentingnya-sunnah-rasulullah-saw.html

http://azharjaafar.blogspot.co.uk/2008/08/pentingnya-mentaati-rasulullah-saw.html

http://dmasyq.blogspot.co.uk/2011/02/kelebihan-menghidupkan-sunnah.html

Category: Pendidikan
Email Autoresponder indonesia
author
Seorang perjaka muda yang penuh dengan ambisi dan memiliki cita-cita menjadi seorang khilafah di muka bumi.
No Response

Leave a reply "PENTINGNYA MENGIKUTI SUNNAH RASULULLAH SAW"